Jakarta (ANTARA) – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan kesuksesan Tokyo Marathon 2024 di Jepang yang diikuti 38 ribu peserta berbagai negara, bisa menjadi inspirasi dan tolok ukur penyelenggaraan wisata berbasis olahraga (sport tourism) dalam menarik wisatawan mancanegara.

“Indonesia ingin belajar dari Jepang atas keberhasilan Tokyo Marathon 2024 yang merupakan salah satu olahraga pariwisata terbaik di dunia,” kata Sandiaga di Jakarta, Rabu.

Sandiaga menjelaskan bahwa keikutsertaannya di ajang Tokyo Marathon 2024 beberapa hari lalu bukan sekadar berpartisipasi, namun juga untuk belajar lebih jauh tentang penyelenggaraan salah satu dari enam lomba lari World Marathon Majors tersebut.

Wisata berbasis olahraga atau sport tourism merupakan salah satu pasar di sektor pariwisata yang terus tumbuh terutama pascapandemi. Menurut keterangan Kemenparekraf, wisata olahraga menyumbang sekitar 10 persen terhadap belanja pariwisata global dan diperkirakan tumbuh sebesar 17,5 persen dari tahun 2023 hingga 2030.

Sementara di Indonesia potensi sport tourism pada 2024 diperkirakan bisa mencapai Rp19 triliun. Hal ini ditopang oleh potensi alam yang indah, kontur alam yang bervariasi, serta wilayah yang luas serta ragam budaya dan keramahan masyarakat, yang menjadikan Indonesia sangat tepat dalam penyelenggaraan sport tourism.

“Semangat ini harus kita bawa kembali ke tanah air untuk mendukung kegiatan sport tourism, menghadirkan penyelenggaraan olahraga yang berkualitas, yang mampu menarik banyak wisatawan mancanegara,” kata Sandiaga.

Melalui program yang tepat sasaran, tepat manfaat, dan tepat waktu, Sandiaga mengharapkan wisata berbasis olahraga mampu membangkitkan perekonomian nasional.

“Itulah yang tegas kami dorong, karena melalui sport tourism, kita dapat menciptakan peluang usaha dan lapangan kerja baru. Seperti saat MotoGP di Mandalika lalu, 35.000-45.000 lapangan kerja tercipta bukan hanya di Lombok saja, tapi secara nasional,” ujar Sandiaga.

Selain mengikuti Tokyo Marathon, Sandiaga dalam kunjungan kerjanya ke Jepang juga bertemu dengan sejumlah pelaku industri pariwisata guna memperkuat kerja sama pariwisata dalam meningkatkan kunjungan wisatawan asal Jepang ke Indonesia.

Baca juga: Menparekraf bahas potensi kerja sama wisata olahraga dengan Australia
Baca juga: Kemenparekraf galakkan pengembangan olahraga air di Indonesia



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *